www.AlvinAdam.com

Berita 24 Kepulauan Riau

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Alasan Kepri rawan jalur penyelundupan narkoba ke Indonesia

Posted by On 14.45

Alasan Kepri rawan jalur penyelundupan narkoba ke Indonesia

Merdeka > Peristiwa Alasan Kepri rawan jalur penyelundupan narkoba ke Indonesia Sabtu, 24 Februari 2018 05:00 Reporter : Ya'cob Billiocta Penyelundupan sabu 1 ton di Batam. ©2018 Merdeka.com/Imam Buhori

Merdeka.com - Tak bisa dipungkiri, Kepulauan Riau rawan menjadi pintu masuk peredaran narkoba internasional ke Indonesia. Buktinya sejumlah kasus penyelundupan narkoba berhasil digagalkan petugas. Terbaru penangkapan Kapal MV Min Yan Yuyung berbendera China dan Singapura membawa 1,6 ton sabu.

BERITA TERKAIT
  • Kapolri sebut ada penangkapan baru kapal diduga bawa narkoba
  • Polisi tangkap penjual sabu ke Fachri Albar, terakhir transaksi 3 bulan lalu
  • Selama 2 bulan, penyelundupan 2,92 ton sabu ke Indonesia digagalkan

Berdasarkan informasi dihimpun, ada beberapa alasan mengapa Batam menjadi pintu masuk narkoba. Pertama karena perairan Kepri mempunyai garis pantai yang panjang. Kedua adanya puluhan pelabuhan tikus yang tersebar di sepanjang pantai. Hasil identifikasi Kepolisian, tak kurang ada 28 pelabuhan tikus di sana.

Kapolri Jenderal Tito Karnavian mengakui jika perairan Batam paling sering digunakan jaringan internasional untuk menyelundupkan narkoba. Sudah beberapa kali penangkapan dilakukan di Batam.

"Indonesia jadi market potensial narkoba internasional," tegas Kapolri Tito Karnavian dalam konferensi pers penangkapan penyelundupan 1,6 ton sabu di Batam, Jumat (23/2).

Hal sama diungkapkan Menteri Keuangan Sri Mulyani. Tingginya pertumbuhan ekonomi dan meningkatnya jumlah kelas menengah membuat Indonesia dijadikan target pasar besar untuk peredaran narkoba.

"Indonesia dinilai potensi market besar (narkoba) dilihat dari frekuensinya yang besar. Dalam dua bulan saja 2,9 ton. Satu tahun kemarin 2,1 ton. Artinya potensi mencoba untuk masuk narkoba makin tinggi," jelasnya.

Luasnya wilayah Indonesia sebagai negara kepulauan kerap dimanfaatkan para bandar narkoba jaringan internasional. Mereka nekat mencoba menyelundupkan narkoba baik melalui pelabuhan resmi maupun pelabuhan tikus. Sri Mulyani menuturkan, para penyelundup narkoba masuk ke wilayah perairan Indonesia, lalu mencoba kabur ke perairan internasional ketika aksi mereka mulai terendus.

"Kalau bicara 1,62 ton maka kita bicara 8 juta pengguna. Ini membuktikan besarnya ancaman terhadap anak muda di Indonesia."

Polisi telah menetapkan empat orang sebagai tersangka terkait penyelundupan sabu ini. Mereka adalah Tan Mai (69), Tan Yi (33), Tan Hui (43) sebagai nahkoda dan Liu Yin Hua (63).

Pengungkapan kasus ini bermula adanya informasi yang masuk kepada Direktur Narkoba Polda Metro Jaya Kombes Suwondo Nainggolan dan Kasubdit 2 Dit Narkoba Polda Metro Jaya AKBP Donny Alexander. Mereka mendapatkan informasi akan adanya kapal pengangkut narkoba yang memasuki wilayah Indonesia.

Kemudian proses penyelidikan dimulai dengan dilaksanakan pemetaan terhadap wilayah Tanjung Lesung, Pandeglang, Banten. Tujuannya melakukan pemetaan terhadap garis pantai yang dapat digunakan untuk bongkar sabu dari kapal.

Kemudian pada tanggal 15 Februari, tim melakukan koordinasi dengan sumber informasi. Setelah itu koordinasi lintas sektor bersama Bea Cukai serta atas perintah Kasatgassus Polri Irjen Idham Azis tim ber angkat menuju Batam.

Tim tiba di Pulau Jemaja, Anambas, Kepri. Kemudian pada hari Senin tanggal 19 Februari 2018, tim Surveillance Udara yang dipimpin oleh Wadir Narkoba Polda Metro Jaya AKBP Audie Latuheru memantau pergerakan kapal di laut.

Setelah mendapatkan titik koordinat kapal target, pada tanggal 19 Februari 2018 melakukan koordinasi dengan pihak Bea Cukai untuk dilakukan pengejaran.

"Lalu ketika ada beberapa kapal sudah tertangkap radar dengan segera Tim Satgas gabungan satgassus polri, bareskrim polri dan Polda Metro Jaya menggunakan Speed Boat nomer lambung BC 70005 dan BC 20007 dari Bea Cukai gabungan Pusat, bea cukai tanjung balai karimun dan bea cukai batam yang memiliki kecepatan tinggi mengarah ke lokasi TKP," terang Suwondo.

Perlawanan terhadap jaringan narkoba terus dilakukan Kepolisian. Instruksi Kapolri kepada anak buahnya tegas, agar tak segan menindak para bandar narkoba.

"Mungkin salah satu faktor adalah pe negakan hukum yang tegas dan keras. Ini jadi polemik. Ada yang pro dan kontra. Saya sudah instruksikan ke jajaran Polri, jangan ragu tindak tegas. Bandar melawan, tembak mati. Perintah saya itu," tegas Tito. [cob]


Topik berita Terkait:
  1. Kasus Narkoba
  2. Penyelundupan Narkoba
  3. Jakarta
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini
  • Ketua DPR harap pilkada dan pemilu diisi dengan adu program bukan kebencian

  • Menteri era Gus Dur sebut tahun politik tak berdampak negatif ke ekonomi RI

  • Sedulur Marhaenis Surabaya respons positif program kerakyatan Gus Ipul-Puti

Rekomendasi

Sumber: Google News | Berita 24 Kepri

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »